081210210966
087771771906
Mastagiri Agro
Menu

( pcs)
BarangjmlBeratTotal
keranjang belanja anda kosong
00,00Rp 0
Selesai Belanja
KAMI MENGUCAPKAN SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI, MOHON MAAF LAHIR DAN BATIN.

Penanganan Pasca Panen Sayuran

Tuesday, May 17th 2016.

Sayuran, seperti produk hortikultura lainnya, merupakan produk pertanian yang mudah busuk sehingga penanganannya mulai dari saat panen harus hati-hati agar kualitasnya dapat terjaga sampai ke tangan konsumen dan memperoleh harga jual yang tinggi. Bila telah dipanen, tidak ada perlakuan yang dapat meningkatkan kualitas hasil sayuran, yang dapat dilakukan adalah mempertahankan kualitas tersebut. Hasil penelitian menunjukkan bahwa di negara-negara berkembang kehilangan hasil sayuran dapat mencapai 20-50% akibat penanganan panen dan pasca panen yang kurang tepat.

Faktor-faktor yang menyebabkan turunnya kualitas dan susut panen sayuran adalah: turunnya kadar air, kerusakan mekanis, penguapan, berkembangnya mikroba dan sensitivitas terhadap etilen. Oleh karena itu penanganan pasca panen harus memperhatikan dan meminimalisir hal-hal yang menyebabkan penurunan kualitas dan susut panen sayuran tersebut.

Panen

Penentuan saat panen yang tepat merupakan langkah awal dari upaya memperoleh kualitas hasil sayuran yang optimal. Waktu panen sayuran dapat ditentukan tidak hanya dengan melihat keadaan fisik tanaman namun juga dengan mempertimbangkan harga dan jarak dari kebun ke pasar yang dituju, misalnya untuk pasar yang dekat tomat dipanen pada saat matang ditandai dengan buahnya yang berwarna merah, namun untuk pasar yang jauh, tomat bisa dipanen ketika buahnya masak hijau.

Setiap jenis sayuran memiliki kriteria tanaman siap panen yang spesifik, namun secara umum menentukan sayuran siap panen dapat dilakukan dengan cara:

Visual, yaitu dengan adanya perubahan warna, perubahan bentuk dan ukuran, daun-daun mulai mengering dan buah sudah berkembang penuh.
Fisik, yaitu buah mudah dilepaskan dari tangkainya, perubahan kekerasan daging buah dan meningkatnya berat jenis buah.
Kimia, yaitu meningkatnya kandungan gula dan menurunnya kandungan asam.
Komputasi, yaitu menghitung jumlah hari sejak benih ditanam sampai siap panen.
Fisiologis, yaitu dengan pengukuran pola respirasi untuk menentukan tingkat kematangan.

Panen sayuran dapat dilakukan secara manual dengan tangan yaitu dengan cara dipetik atau dengan bantuan alat misalnya pisau yang tajam.Di negara maju dengan lahan yang luas, panen biasanya dilakukan dengan menggunakan mesin. Pemanenan harus dilakukan dengan hati-hati untuk mencegah kerusakan yang menyebabkan sayuran cepat busuk. Wadah penampung hasil panen harus bersih dan tidak memiliki bagian yang tajam/runcing yang bisa melukai produk hasil panen sayuran.

Penanganan Pasca Panen Sayuran

Setelah panen, sayuran memerlukan penanganan pasca panen yang bertujuan: (1) mempertahankan mutu produk sayuran agar tetap prima sampai ke tangan konsumen, (2) menekan kehilangan hasil karena kerusakan dan penyusutan, serta (3) memperpanjang daya simpan dan meningkatkan nilai ekonomis sayuran. Guna mencapai tujuan tersebut, penanganan pasca panen sayuran mengacu pada pedoman cara penanganan pasca panen yang baik (Good Handling Practices).

Penanganan pasca panen sayuran tergantung pada jenis sayurannya, namun pada umumnya meliputi tahapan sebagai berikut:

1. Pengumpulan

Hal yang harus diperhatikan pada kegiatan ini adalah: lokasi pengumpulan harus dekat dengan tempat pemanenan sehingga tidak terjadi penyusutan atau penurunan kualitas akibat pengangkutan dari dan ke tempat pengumpulan. Selain itu tempat pengumpulan juga harus terlindung dari sinar matahari agar hasil panen tidak cepat layu karena penguapan.

2. Sortasi

Tahapan ini memisahkan sayuran yang rusak, busuk, luka, terserang penyakit, warnanya tidak bagus dan bentuknya tidak normal dari sayuran yang berkualitas baik sesuai dengan kriteria yang diminta konsumen. Kegiatan ini juga harus dilakukan di tempat teduh.

3. Pembersihan

Tujuan membersihkan sayuran adalah untuk menghilangkan kotoran, benda-benda asing, sisa-sisa tanaman yang menempel pada hasil panen, getah dan lain-lain serta supaya komoditas sayuran lebih menarik sehingga nilai jualnya lebih tinggi. Pembersihan dapat dilakukan dengan cara mencuci menggunakan air untuk beberapa jenis sayuran atau mengelap dengan kain yang bersih, kering dan lembut misalnya untuk tomat.

Pada beberapa jenis sayuran tertentu misalnya kubis bunga, dilakukan perempelan/trimming yaitu memotong atau menghilangkan bagian tanaman tertentu yang tidak disukai tanaman atau menyebabkan umur simpan menjadi lebih pendek. Perempelan dilakukan untuk membuang bagian sayuran yang rusak/luka, warna yang berubah atau cacat bentuknya agar penampilan komoditas sayuran tetap bagus.

  1. Grading atau Pengkelasan


Grading adalah memisahkan dan menggolongkan komoditas berdasarkan tingkatan mutu seperti : berat, ukuran, bentuk dan warna. Grading dilakukan sesuai dengan mutu yang diminta oleh konsumen.

2. Pengemasan

Pengemasan sayuran harus dilakukan dengan wadah yang sesuai sehingga tujuan pengemasan dapat tercapai, yaitu: melindungi/mencegah komoditi dari kerusakan mekanis, menjaga kebersihan, menciptakan daya tarik bagi konsumen, memberikan nilai tambah produk serta memperpanjang daya simpan produk. Pengemas yang umum digunakan diantaranya: karton/box, kotak kayu, keranjang bambu, keranjang plastik, kantong plastik dan jaring/net.

Pelabelan diberikan pada luar kemasan. Pelabelan idealnya berisi nama komoditi dan kelas mutunya, nama produsen, alamat produsen, tanggal produksi dan tanggal kadaluarsa serta berat bersih.

3. Penyimpanan

Penyimpanan sayuran dapat memperpanjang kegunaan dan ketersediaan sayuran karena kemunduran kesegaran dapat diperkecil. Penyimpanan sayuran dapat dilakukan di luar atau di dalam lemari atau ruang pendingin (refrigerator/cool storage). Penyimpanan di dalam lemari/ruang pendingin merupakan cara yang terbaik karena komoditi sayuran memperoleh suhu dan kelembaban relatif yang optimum sehingga terjaga kesegarannya dalam jangka waktu yang relatif lama. Penyimpanan sayuran juga dapat dilakukan dengan pengendalian atmosfer dan pelapisan dengan lilin (waxing).

4. Transportasi

Karakteristik jenis produk yang diangkut, lamanya perjalanan serta alat/sarana pengangkutan yang digunakan merupakan hal yang harus diperhatikan pada saat transportasi komoditi sayuran. Bila alat pengangkut tidak berpendingin udara, hendaknya transportasi sayuran dilakukan pada saat malam atau dini hari. Selain itu produk sayuran juga hendaknya dijaga dari kemungkinan terjadinya benturan, gesekan dan tekanan yang terlalu berat sehingga dapat menimbulkan kerusakan atau menurunnya mutu produk tersebut. Hal ini dapat dihindari dengan pengaturan tata letak wadah sayuran yang tepat di dalam alat transportasi.

sumber: bbpp-lembang.info

Produk terbaru

Rp 21.000
Order Sekarang » SMS : 081210210966
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangPupuk Meroke SOP Kemasan Original Pack
Harga Rp 21.000
Lihat Detail
Rp 12.000
Order Sekarang » SMS : 081210210966
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangPupuk Meroke MAG-S / Meroke MAGS Kemasan Original Pack
Harga Rp 12.000
Lihat Detail
Rp 30.000
Order Sekarang » SMS : 081210210966
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangPupuk Meroke MKP / KALIPHOS Kemasan Original Pack
Harga Rp 30.000
Lihat Detail
Rp 29.000
Order Sekarang » SMS : 081210210966
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangPupuk Meroke MAP / NITRAFOS Kemasan Original Pack
Harga Rp 29.000
Lihat Detail
Rp 24.000
Order Sekarang » SMS : 081210210966
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangPupuk Meroke KALINITRA Kemasan Original Pack
Harga Rp 24.000
Lihat Detail
Rp 48.000
Order Sekarang » SMS : 081210210966
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangPupuk Mikro Majemuk Hidroponik Meroke VITAFLEX Kemasan Repack
Harga Rp 48.000
Lihat Detail
Rp 862.500
Order Sekarang » SMS : 081210210966
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangPupuk Meroke FLEX-G Mix Combo Makro Mikro Kemasan Original Pack 25 Kg
Harga Rp 862.500
Lihat Detail
Rp 14.000
Order Sekarang » SMS : 081210210966
ketik : Kode - Nama barang - Nama dan alamat pengiriman
Nama BarangPupuk Meroke CALNIT Kemasan Original Pack
Harga Rp 14.000
Lihat Detail

KONTAK KAMI

087 771 771 906


SMS 081 210 210 966


service@mastagiriagro.com


LOKASI

HEAD OFFICE
Wates, Kab.Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta - 55611